Saturday, December 3, 2011

Zonk Day Ever

November 2011.
Awalnya, november ini emang rada ngenes buat gue.
Kenapa? Soalnya ga ada apa apa. November pun berjalan seiring berjalannya waktu.
 Tiba tiba.. saat akhir akhir menjelang Desember berlangsung.. Tepatnya hari Senin.
Waktu itu gue lagi mau les di tempat kursus bahasa inggris ternama di Bogor.
Hari itu, gue bersama temen gue yg berinisial Alifia Nugrahani Permana... terhasut oleh godaan syetan.
Ya, kita berniat untuk ga masuk kelas padahal kita udah berada disana. Akhirnya setelah kita berdua melakukan konferensi...


Ya, kita memutuskan untuk ga masuk hari itu.
Kita bingung.. Harus kemana kita sementara kita ga punya uang banyak.
Gue galau.. Fia ikutan galau. Kita nyari shower taunya ga ada. Makin galau.
Akhirnya kita ke lantai 1 tempat dimana jauh dari kelas gue (re: lantai 2)
Di lantai 1 gue bingung mau ngapain, akhirnya kita duduk di tempat orang tua suka nunggu anaknya.
Lama kelamaan tempat itu sepi. Gue makin bingung. Takut ada yg nanya ngapain kita disana.
Ntar kalo ditanya nunggu anaknya ya? Level apa?
Gue kan belum nikah, belum punya suami, belum punya pa.... belum punya pac.. oke abaikan.

Gue dan temen gue akhirnya masuk ke tempat written test room. Temen gue pokonya ngikut2 aja kemana gue pergi. Dan gue ngikut2 aja kemana dia pergi.
Jam belum menunjukkan pukul 6.45. Lama banget kayanya mau sampe ke jam itu. Gue didalem ruangan itu sama temen gue cuma sibuk mikirin alesan kalo ternyata kita ketawan ga masuk dan berada disana.

Tik.. tok.. tik.. tok..
Jam lama banget ga jalan2. Taunya... jam tangan gue mati. Ini sungguh ga ada dalam cerita.
Akhirnya bel berbunyi dan gue keluar. Sesampainya diluar, temen kelas gue melihat kita berdua dan ia berkata..

"Rin, Fi, tadi kalian dicariin tau sama Ms. xxxx"

Gue langsung sempet ga napas, gue shock. Gue berusaha untuk positive thinking kalo temen gue boong. Tapi...

Rabu, lupa tanggal berapa

Les masuk lagi. Gue sama Fia berencana untuk dateng bareng soalnya biar kalo mau di jadiin perkedel, ya kita sama-sama.
Gue dan Fia udah nunggu di tempat les. Rencananya kita mau masuk telat supaya ga diinterogasi lama-lama.
5 menit. 10 menit. 15 menit. 30 menit. Gue berada diluar kelas hanya untuk memikirkan alesan kenapa kemaren kita ga masuk. Udah nemu alesannya apaan taunya... kita bingung mau alesan apa kalo ditanya kenapa hari ini telat. Gue cari alesan, Fia cari alesan.
Mau alesan abis solat. Udah oke.
Lalu gue nyeletuk, "emang muka kita muka muka orang abis solat ya?"
Fia pun menarik gue ke tempat wudhu untuk membasahkan diri.

Sesampai depan kelas, ga ada yg berani ngetok pintu. Soalnya emang solat selama itukah.
Akhirnya alesan aja abis makan bakso dibawah.
Gue nyeletuk lagi, "emang muka kita muka muka orang abis makan baso ya?"

Kali ini Fia ga ngajak ke bawah untuk makan baso terlebih dahulu.
Makin galau, ga ada shower dan ga ada gayung.

Tiba tiba..
Pintu kelas gue terbuka. Gue kaget. Gue mencoba buat lari tapi Fia nahan gue.
Dan benar saja, dengan kondisi yang kita ga tau mau alesan apa..
Taunya guru gue keluar kelas. GURU GUE KELUAR KELAS.
Dan dia menemukan kita.......


Shock. Panik. Bingung.

Akhirnya guru gue nanya, kita ngapain disana dan ternyata.... ketawan kabur kemarin.
Karena kita udah mikir alesan panjang2, tetep kita gunain alesan itu.
Entah ketawan bohong apa ngga.

Pelajarannya adalah:
Jangan cabut les di tempat les. Sungguh orang yang melakukan hal itu adalah bodoh

2 comments:

  1. NGAKAAAAAAAAAAK GUE!!!! HAHAHAHAHAHA KANGEN

    ReplyDelete
  2. Belom aja gue posting kejadian ketok pintu fi hahaha

    ReplyDelete